Langganan BlackBerry Bisa Tambah Mahal

Rencana penarikan pungutan universal service obligation (USO) dan biaya hak penggunaan (BHP) jasa telekomunikasi untuk BlackBerry sontak membuat para operator yang bermitra dengan Research in Motion (RIM) jadi bingung.

Sebab, para operator tersebut mengaku telah membayarkan kewajiban BHP telekomunikasi dari total pendapatan kotor, yang tentunya juga termasuk untuk layanan akses internet BlackBerry.

Menurut perwakilan juru bicara Indosat, Telkomsel, XL Axiata, dan Natrindo Telepon Seluler, dan Smart Telecom, penerapan rencana pungutan BHP terpisah ini sulit untuk dieksekusi dan rentan akan duplikasi pembayaran.

Para operator juga kuatir jika terjadi duplikasi pembayaran, tarif layanan BlackBerry di Indonesia akan tambah mahal.

“Lazimnya begitu, tambahan cost akan diabsorpsi oleh pelanggan,” ujar Guntur Siboro, Chief Marketing Officer Indosat, kepada detikINET, Senin (25/1/2010). Kekuatiran senada juga disampaikan oleh empat operator BlackBerry lainnya.

Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) sebelumnya meminta operator penyelenggara BlackBerry untuk melaporkan terlebih dahulu pendapatan kotor yang diterima sebelum membayar biaya akses jaringan kepada RIM.

Nah, dalam kasus ini, BRTI sedang menelaah, apakah operator membayarkan kewajiban USO 1,25% dan BHP 0,5% dari total pendapatan kotor setelah dikurangi biaya akses untuk jaringan RIM atau tidak.

“Jika penghitungannya dari total pendapatan kotor murni sebelum mereka membayar ke RIM, berarti mereka sudah tak perlu tambahan BHP. Namun jika belum, mereka tentu harus bayar,” jelas M Ridwan Effendi, anggota BRTI.

Source: DetikInet

Leave a Reply

%d bloggers like this: